Bandung – Industri perbankan tanah air sedang memberi perhatian besar terhadap upaya mewujudkan Indonesia ke jalur Net Zero Emission (NZE). Begitupun dengan Bank BTPN yang menerapkan prinsip keuangan berkelanjutan untuk mendukung pemerintah mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan melalui berbagai upaya di bidang lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG).

Direktur Utama Bank BTPN Henoch Munandar mengungkapkan bahwa perseroan akan terus berkontribusi terhadap perekonomian Indonesia dengan bertumbuh secara berkelanjutan. Salah satu strateginya, yakni dengan penekanan mixed portofolio.

Baca juga: BTPN Beberkan Alasan Pengguna Layanan Paylater Jenius Masih Terbatas 

“Artinya, bauran yang mendiversifikasi segmen maupun produk yang kami layani, sehingga tidak terkonsentrasi. Ini suatu tantangan bagi kami. Seperti di sisi pembiayaan konsumen. Kami masih punya peluang lebih besar. Ini pun menjadi strategi kami kedepan untuk menyeimbangkan korporasi. Tentunya menggunakan digitalisasi sebagai penunjang bisnisnya,” ujar Henoch dikutip 1 Desember 2023.

Ia menambahkan, Bank BTPN pun sudah merancang Rencana Aksi Keuangan Berkelanjutan (RAKB). Melalui RAKB, Bank BTPN menetapkan strategi untuk mengelola dampak perubahan iklim dan mendukung pencapaian SDGs (Sustainable Development Goals).

Baca juga: Dukung Prinsip Berkelanjutan, Ini yang Dilakukan Bank BTPN 

Sementara itu, Bank BTPN juga telah memperluas pendanaan portofolio hijau. Per Juni 2023, Bank BTPN telah menyalurkan kredit Rp148,71 triliun. Dari jumlah tersebut, 5 persen atau sebesar Rp14,17 triliun diarahkan untuk kegiatan bisnis yang berkelanjutan.

Rinciannya, kredit untuk Energi Terbarukan Rp1,1 triliun, Efisiensi Energi Rp443 miliar, Pengelolaan SDA Hayati dan lahan berkelanjutan Rp4,79 triliun, Transportasi Ramah Lingkungan Rp279 miliar, Properti Hijau Rp760 miliar, Produk Ecoefficient Rp240 miliar dan UMKM Rp6,54 miliar. (*) Ayu Utami

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top